image description

pic tokopedia

Bracket atau holder HP di motor memang sangat membantu terutama untuk para biker yang suka touring jauh, bracket ini untuk meletakkan GPS agar kita lebih mudah melihat kemana arah jalan yang akan kita lalui. Selain para biker yang doyan touring, penggunaab bracket HP kini melekat para biker driver ojek online, sebagian besar ojek online memasang bracket HP di motornya.
honda cengkarenginstagram-aripitstop

Bracket HP memang membantu namun juga membahayakan karena pada saat kita fokus melihat HP di motor kita tidak tahu kondisi jalanan di depan kita apalagi ojek online yang sering melihat HP-nya bisa menimbulkan kecelakaan, oleh karena itu polisi sedang mensosialisasikan pelarangan penggunan bracket HP terutama di motor.

Bracket HP dianggap mengganggu keselamatan karena kegunaannya jadi tempat HP yang dinyalakan saat motor jalan. Pasal 279 UUD Lalu Lintas menyebutkan, “Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan yang dipasangi perlengkapan yang dapat mengganggu keselamatan berlalu lintas sebagai mana dimaksud dalam pasal 58 dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan dan denda paling banyak Rp 500.000,- (lima ratus ribu rupiah)”.

13 KOMENTAR

  1. Lah itu sekarang di dashboard mobil ada monitor ukuran 7″, bisa utk liat GPS, nonton Film, kok ga di razia juga. Ga adil dong.
    Dasar kulit kuaci…

  2. Mau ada ga ada bracket tetep aja bisa kecelakaan… Kasian kalo g pake braket para ojekers online masa balik megang di tangan lagi lebih bahaya… Ngu ada pabrikan bisa onboard dash touchcreen di speedometer ya?

  3. Endonesah gitu lohhh….

    Semua bisa jadi ladang duit. Yang rapat bikin uu dapet duit, yang kroco malak dijalan dapet duit.

    Hidup koruptor endonesahhhh….

  4. kog di luaran, orang bule rata rata pake di motor mereka gak papa… nah itu rally dakar pakai di motornya, kecuali pakenya sambil chat… browsing.. baca artikel… selfie… sing pekok yo iku salae dewe klo kecelakakan, contoh aja selfie di atas gedung… dipuncak tower.. apa terus para alay bin najong itu dilarang pakai HP, SILUP / Pulisi ono ono wae kurang gawean

  5. braket hp akan sangat mengganggu dan membahayakan jika:
    1. dipasang dihelm yang menutupi mata pengemudi
    2. dipasang di palang/jeruji rim roda
    3. dipasang di sisi samping leher kemudi
    4. dipasang di shock absorber
    5. dipasang di handle gas/tuas kopling
    6. dipasang di tuas rem

    inti masalahnya bukan braket hp tp menggunakan hp yang dapat mengurangi fokus berkendara (telp, kirim text message/chat) selama untuk navigasi seh sama kasus kaya liat spion ma liat spedometer, hanya lihat sekilas aj tentu dibarengi dengan aware keadaan sekitar

Ketik Komentar Anda