demo

Semenjak pemerintah mengumumkan kenaikan harga BBM bersubsidi banyak aksi demonstrasi dari kalangan mahasiswa ataupun sipil yang menentang kebijakan ini bahkan sekarang sedang marak aksi demo yang dilakukan oleh buruh untuk menaikkan UMK. Demo buruh di Kabupaten Bekasi dilakukan di beberapa titik, termasuk di Kawasan Industri MM2100, Cibitung, Bekasi. Mereka menuntut setidaknya UMK sama dengan UMK Kota Bekasi yaitu Rp 2,9 juta/bulan.

Massa buruh yang berdemo mulai beraksi meresahkan ketika mereka menutup akses jalan menuju Tol Cibitung 2 pada Jumat (21/11/2014) pukul 16.50 WIB. Polisi yang berjaga langsung turun dan membubarkan paksa para buruh dengan menggunakan bambu.

demo,

Para buruh kocar-kacir dan masuk ke dalam tempat kerja mereka. Polisi juga sempat memukul kendaraan roda dua milik buruh yang diparkir di halaman kantor dengan menggunakan bambu dan rotan. Setelah berhasil memukul mundur, polisi menuju pintu Tol Cibitung dan berjaga-jaga di sana.

Nach pada saat pembubaran massa demo oleh aparat, aparat dengan ganasnya merobohkan bahkan dirusak semua motor yang terparkir dijalan alhasil motor milik buruh yang ikut demo semua berantakan tak karuan.

1 KOMENTAR

    • kl dah hancurkan motor yg terparkir dipinggir jalan bs dikatakan tindakan bar bar, bs dilaporkan ke polisi (ups….lupa).
      Demikian jg buruh, kl dah sampe mengganggu ketertiban, itu dah melakukan pelanggaran.
      Dah tau kan jalan tol itu jalan bebas hambatan, tak boleh bikin macet disana (ups….lupa, jalan tol kan jg ada macetnya)

  1. amat sangat represif pdhl buruh hnya duduk2,ngobrol&bercanda d dpn pabrik tp ttp dibubarin paksa tanpa pandang bulu serta tanpa peringatan lbh dahulu dan dikejar2 sampe k dlm pabrik!!

  2. mampus lah biar para kecoa itu tau rasa jangan seenaknya demo , emang kalau masalah uang itu sensitif tapi sekarang di kasus ini situasinya berubah , keenakan kalau motornya didiemin dan mereka ga dapet rugi apa apa , sedangkan mereka udah merusak sistem sarana umum disekitar lokasi demo , lagian buruhnya tai juga ngapain beli ” ninja ” kalau masih ngerengek masalah duit , dewasa coy !

    • Pemerintah >>>>>> KHL = Kebutuhan Hidup Layak

      (Oknum) Buruh >>> KHL = KEINGINAN Hidup Layak

      Motore apik2 ….minder aku sing cuma “buruh” sarjana 😀

  3. mampus…biar tau rasa tuh bocah-bocah gede bacod doang….bisanya cuman koar-koar, giliran ditanya suruh jadi presiden atau petinggi negara pada ciut nyalinya..makan tuh karma wahai kau para mahasiswa dan buruh belagu..!!!!

  4. Yang ngina buruh,maki2 buruh seenaknya,biasanya PNS (Penitip Nasib Selamanya)
    Bisa jadi anak kemarin sore yg baru lulus…yg taunya msuk PT lgsng terima gaji gede….orang tua u buruh bukan???saudara2 u smua buruh bukan
    #mikir

    • Makanya pak buruh kalau demo jangan ganggu masyarakat,jadinya buat antipati apa urusannya nuntut umk sama tutup jalan yg smart donk kalau demo

    • ente pada ga pengen jadi buruh ? emang dulu ente pada niat sekolahnya ? kalau masalah biaya sekarang dari perusahaan rokok sampe BI pun bisa ngasih beasiswa
      ente pada nyalahin anak kuliah yg pengen cepet lulus diterima di PT gaji gede ? manusiawi tong… ente kalau pada lembur pasti juga pengen dikasih insentif gede kan ?
      ane rasa semua itu manusiawi semua orang pengen dihargai atas usahanya, cuman ga perlu ngebandingin ini itu lah tinggal kita mensyukuri apa yang kita punya dan berusaha untuk yang apa inginkan…

      no offense just my opinion

    • klo gaji buruh kecil ….kenapa jadi buruh?? malu tuh sama tukang sayur R25 😀

      sama jg dgn motor, klo emg boros, kenapa dibeli? …. mikiirrr

      saya pengalaman jd Supervisor di manufaktur, gaji standar S-1….. tp “buruh” pabrik pada ngomel2 klo gajinya lbh kecil drpd supervisor ….What ??!!!!

      lain waktu iseng reuni d kampus, ternyata mantan dosen pembimbing telah diangkat jadi guru besar …..dan trnyata gaji pokoknya JAUH dibawah gaji saya yg cuma lulusan S-1 😀

      • Ngomel2 gajinya lebih kecil daripada supervisor ?

        Mungkin mereka bayangin kuliah itu enak tinggal duduk, absen dan dengerin dosen ngomel-ngomel.
        Padahal harus ngeluarin biaya, tenaga sama waktu yang ga bisa dibilang sedikit.
        Kalau ngerasa mereka pantas digaji setara / lebih dari supervisor emang mereka punya daya jual lebih buat perusahaan ?

        silahkan dikunyah2

        no offense just my opinion

    • Kasian, saya pernah kerja dengan gaji dibawah umr. Buruh pabrikan masi mending minimal umr/ump. Saya dibawah umr/ump sebagai gaji pertama selama setahun. Ya saya syukuri karena rezeki. Kebutuhan meningkat, ya resign pindah. Gaji pun naek, masih dibawah umr setahun lagi.. Nabung adalah target, hemat pangkal kaya dan alhamdulillah sekarang bisa menggaji orang diatas umr/ump.

      Ini sudah digaji umr, beli barang mewah, foya foya, minta lebih plus mengganggu ketertiban dan hak yang lain.

      Wajar ajà digebuk. Dikasi hati minta jantung, dikasi jantung minta kepala. Dikasi pengertian, malah ganggu hak orang lain. Hajaar.

      • Salut gan sama usaha ente, semoga sukses selalu (Y)

        Ya gitulah bang tipikal orang Indonesia, sekali dikasih pasti minta “nambah” dan ga pernah puas.
        Minta gaji 2,9 jt / bulan ??? Gila aja, freshgraduate di bank aja cuman beberapa ratus ribu sama itu dong. Padahal tekanan pekerjaan yang JAUH berbeda. Makin males dong ntar orang pada nyari pendidikan tinggi. Toh hanya lulus SMA udah digaji hampir 3 jt / bulan.

        • jos.. buat atas ane..
          iya tuh.. buruh bisanya cuman nuntut naik gaji aja, cuman lulusan SMP-SMA /SMK aja belagu.. hidup sok wah.. gengsi gede2in, otak gk dipakai.. blum tau rasanya jd manager/ direktur, pusing mikirin BBM naik, mikirin kesejahteraan kryawan..

  5. bah kalau demonya ga anarkis, ga pake ngeluarin kebun binatang, ga alay2an bakar ban
    ane jamin brimobnya juga ayem jagainnya
    lagian motor udah bagus2 ngapain pada demo ? bisa beli motor tapi ga bisa beli bensin sama aja tong

    • kmaren Ahok diwawancara tipi , katanya ” Umk bekasi diatas DKI …..klo nyari gaji gedhe ya pindah aja ke Bekasi” …..Ngoahahahahahaa

  6. Oknum polisinya ga punya pri kemotoran, kaya banget dia, apa ga malu sama pin yg dia kenakan di atas. Saku sebelah kanan berdiameter 5cm bertulisakan Anti KKN dan kekerasan… Dimana motto save dan care nya wahai Pak polisi, kenapa ga di Laporkan saja ke Polda Jabar tindakan mereka membubarkan massa dengan cara merusak kendaraan para pendemo, Emang tuh motor dapet dikasih bukan dapet dibeli? Ga pake Nurani banget coba wahai pak polisi yg terhormat, kalau kalian ada di posisi para buruh bagaimana? Bhayangkari negara, tapi kelakuanya tidak mencerminkan bhayangkari, malah mirip preman bayaran. Mikiiir….

    • Polisi juga manusia, emosinya juga bakal kepancing kalau “dipancing-pancing”.
      Kalau ente merasa polisi ga bisa kerja, besok2 ente yang ngamanin kalau ada demo deh.
      Ga semua polisi itu buruk, stop stereotyping !!!

  7. buruh demo di kawasan industri kan’ sama aja kaya demo dirumah sndiri, tdak mengganggu kpentingan umum… knpa si pol harus rusuh?

  8. Polisi juga anarkis,,, kebanyakan polisi-polisi baru tuh yang begitu buat test mental x,
    mendingan TNI, TNI kemarin memberikan arahan secara baik-baik
    tapi oknum polisi itu malah main tendang dan pukul se-enaknya

  9. yg ga ngerti hukum jangan komen lebih baik no comen dari pada malu maluin toh harga bbm udah naik… imho haknya polisi kan membubarkan sesuai uu sudah dikasih peringatan buruhnya ga paham… cmiiw

    • ya itu tadi bro, klo mmg sudah tahu gaji buruh itu kecil gak cukup buat anak istri, kurang bnyak buat boyong satria ninja…… kok masih maksa jadi buruh? saya bilang maksa, krn bbrp oknum buruh justru memuaskan keinginannya dr gaji sebagai buruh, bisa pke matic tp pingin gaya naek fu, baru mampu beli premium eceran tp nampang pke ninja, anak sekolah ala kadarnya tp asap ngebul terus dr rongga mulut …. ya jelas gak cukup …… ndak usah jauh2, bbrp hari lalu heboh tukang sayur naik R25, pdahal gaji “berapa” sih? toh dgn kemauannya sukses beli motor idaman, dan gak ngeluh klo bbm naek trus maksa ibu2 buat bayar wortel harga 2x lipat….

      yg penting usaha & doa aj moga diberi rejeki lebih & barokah ….. klo pilkada ja bisa golput, hidup juga bisa memilih …….mo jadi pegawai/wiraswasta, konsekwensinya ditanggung sendiri ….. ibarat makanan, klo gak doyan ya jangan dibeli !

  10. Pemerintah >>>>>> KHL = Kebutuhan Hidup Layak

    (Oknum) Buruh >>> KHL = KEINGINAN Hidup Layak

    Motore apik2 ….minder aku sing cuma “buruh” sarjana 😀

  11. dikit2 demo, tuh buruh motornya bagus2.. nuntut UMK naik cuman mau ngejar kreditan motor aja tuh.. sering liat buruh naik ninja250, cbr. klo merasa buruh ya hidupnya gk sah sok2an belagu.. gengsi gede2in.. cukup sekelas supra dkk, yg penting bisa buat nganter krja, hidup ndk sah neko2.. konsen krja aja, bru deh ntar klo duit dah banyak bikin industri sendiri, klo dah jd bos terserah mau naik hayabusa kek, ducati kek, mv agusta ato apalah.. lamborgini jg trserah lu, skalian test drag ama punyai hotman paris..

  12. APAKAH ORGANISASI BURUH YG ADA SAAT INI MASIH RELEVAN DENGAN ARAH NAFAS PERJUANGAN REVOLUSI MENTAL YANG DIGUIRKAN KEMBALI OLEH JOKOWI ???
    BAGAIMANA PULA PARA ANGGOTA JEMARI MELIHAT / MENYIKAPI GERAKAN BURUH SAAT INI ?

    Beberapa ilustrasi Gerakan Buruh Saat ini :
    1. Berdemo menuntut kesejahteraan dengan menggunakan kendaraan2 mahal seperti Kendaraan Roda Dua bermesin 250cc, Mobil Jep Harrier, dll
    2. Menuntut Upah tinggi tanpa pernah puas, sementara warga lain yang berupaya dengan sungguh-sungguh masih banyak ….. sprt penjaja gorengan, tani, buruh bangunan, ojeg, dll sama sekali para buruh yg rajin demo n ganggu masyarakat tsb ga pernah menggubris…
    3. Mereka bayar setoran (iuran) anggota tiap bulan Rp. 10,000 ,- per orang…. tapi ga pernah bisa disusun pertanggungjawaban keuangan tsb dari tingkat pengurus manapun.
    4. Saat berdemo, lebih beringas dari pendemo lain yg kita kenal selama ini
    5. Nyaris ga pernah ada pihak yang mendukung gerakan mereka saat turun ke jalan, sebaliknya justru cibiran yang muncul dari masyarakat sekitar….

    Saya sndiri bukan (sama sekali tidak) merasa sudah punya upah yang cukup……
    Sprtnya menarik utk membaca tulisan Tan Malaka ketika dia berdebat keras dengan PKI dlm perjuangannya tantang buruh Indonesia

  13. ben kapok…. terlalu bnyak menuntut… tapi g mau merubah gaya hidup maunya hidup enak.
    otak g pernah d pakai untuk cari solusi
    pinter tapi g kreatif

Ketik Komentar Anda