meme komik

Entah apa yang dipikirkan dan seperti yang cara menyeleksi film atau sinetron yang diputar di indonesia, film kartun nggak boleh diputar seperti dragon ball, memang sich… dragon ball itu lebih banyak adegan perkelahian namun kalau dari sudut pandang saya yang menonton langsung justru sinetron yang paling berperan dalam merusak kelakuan anak2 dan remaja di indonesia.

Sinetron sekarang semakin aneh2 saja, dan anehnya lagi sudah jelas2 bisa merusakmoral anak2 tapi masih lolos sensor, sinetron yang isinya penuh dengan adegan perkelahian, cinta2an dan sekarang malah tambah lagi adegan kebut2an dengan motor besar…! justru inilah yang akan ditiru…!.

saya yakin setiap peringatan yang muncul ketika sebuah sinetron akan dimulai pasti ada kalimat ”dampingi putra-putri anda dibawah umur 17tahun” tidak ada pengaruhnya sama sekali karena justru orang tua ikut asik menonton bersama…

Dan saya juga berfikir justru sinetron seperti ini akan membuat para remaja ingin memiliki motor2 besar, meniru idolanya di sinetron dan pada akhirnya siapa yang menjadi korban ?.

sinetron anak jalanan
pic from enoanderson

Bisa dibaca nich….:

Bertambah Lagi Mesin Pembunuh, ABG Naik R25 Diseruduk Mobil, Nangkring di Kap Mobil

Orang Tua Bekali Mesin Pembunuh Anak, Sebuah Mobil Melayang Menewaskan Satu Orang

Sedih Bacanya, Anak 16 Tahun dibekali Mesin Pembunuh dari Orang Tua, Akibatkan Satu Orang Meninggal

75 KOMENTAR

  1. Kita hidup di negara carut marut..yg semua peraturanya semu,,bhkan gx jelas

    apik e di demo po tutup kantore KPI….?? pada buta pegawainya

  2. Sekali kali Wajah Wajah para KPI musti dipublikasikan seperti apa sih orang orang yang ada didalam menyeleksi film bebas sensor…

    • Setuju. Kartun lama, biaya impor dan tayangnya lebih murah daripada biaya pembuatan sinetron. Dan rumah produksi pasti mati matian agar ditayangkan meski (entahlah… Mungkin) kena sensor kelak, dan mengorbankan jatah lain.

  3. Mungkin KPI dan jajarannya berpikir Orang Indo bakal pde bisa Kamehameha klo Nonton Dragon Ball Ini baru kemungkinan loh yah :v

  4. klo gtu sebentar lagi naruto bakalan gak boleh tayang, adegan berantemnya banyak, pakai senjata tajam lg, yg aneh kenapa DB sekarang dicekal padahal udah ada tulisannya lulus badan sensor, yah mgkn emg gara” duit

  5. Pola pikir KPI belom update kali. Mereka mikir ‘kartun = tontonan anak’. Padahal kalo diliat anak sekarang nontonnya sinetron. Baru 2 minggu kmaren liat di foodcourt anak kisaran SD / SMP awal streaming sinetron via youtube di tablet PC.

  6. Terimakasih untuk RC** & M** Group, Indo****, & SC** karena hasil dr sinetron mereka selama ini, bermunculan generasi cabe-cabean, jg generasi yg doyan kekerasan, suka pamer-pameran & suka bullying.

    Terimakasih untuk Tra*** Group & AN** karena dari beberapa acara2 (yg cuma mengejar rating/hits) mereka melahirkan generasi alay dan stigma bahwa untuk jd artis terkenal & kaya cukup bermodal dengkul, modal bacot / tawa gede, modal sensasi, modal PD ga tau malu, ga peduli klo bekas napi sekalipun.

    • yah mau ga mau sekarang anak kecil jadi generasi ampas…
      daripada generasi tahun 90 kebawah yg masih nonton kartun malah alaynya ga separah generasi sekarang….
      bayangin aja kecilnya udah begitu nanti gedenya pada megang badan sensor dll , mau jadi apa ini negara #TepokJIDAT

      TERIMA KASIH FPI…TERIMA KASIH BADAN SENSOR,…………………………….
      semoga dosa2 ente semua diampuni karena sudah merusak bangsa SENDIRI demi UANG

  7. Bener bgt nih kang.. Miris liat TV jaman sekarang, ksian anak2 kecil gabisa nikmatin , dragon ball, yugioh, shaman king, dll lgi. Sempet bbrp bulan lalu ane sengaja bangun pagi hari minggu buat nonton (nostalgia) tp hasilnya mengecewakan… Yg ada paling kartun2 “baru” yg ceritanya dan isinya makin gajelas.

    Sinetron yg ceritanya sampah, ga ad nilai moralnya malah menjamur. Cth nyatanya aj gra2 nonton si aliando, temen ane jd kepengen naek moge pdhal kaki aj susah nyampe naek nya :v

  8. Selamat datang di Indonesia.. di mana semua aturan dan regulasi itu untuk kepentingan orang” berduit dan golongannya..

  9. Untuk acara yg ada di RC*i menurut ane masih wajar2 aja.. N ada sisi positifnya.. Di banding acara2 manusia2 binatang yg di SC*V Hehe

  10. Karena sebetulnya film kartun kayak Naruto, Dragon Ball, dan sejenisnya itu di negara asalnya adalah kartun untuk anak2 usia 13 tahun keatas (yaahh tau dong kalo usia segitu udah gak bisa dibilang masih usia anak2 lagi). di dalamnya selain emang ada unsur kekerasan/pertarungan juga ada sedikit mesum-mesumnya baik dalam dialog tokoh2nya, busananya atau perbuatannya, yaaaa wajarlah namanya juga bukan kartun untuk anak2. kalau emang pengen beneran kartun buat anak2 ya itu ada Dora, Hattori, Doraemon.

    • kenapa setelah 20thn baru dilarang?? tohh jg dr dulu sampe sekarang dampak negatif dr nonton dragon ball emang ada??? saya gk pernah denger tuh berita yg buruk contoh : seorang anak menghamili seorang bocah wanita setelah menonton Dragon Ball.. pendapat anda sungguh tidak realistis bung.

  11. sukur2 ane dah ga pake tipi lokalan lagi gahaha. isinya ratjoen semua. biarin dah keluar 300rebu sebulan yg penting aman, bisa di seleksi sendiri mana yg bisa diakses, yg jelek dilock. Alhamdulillah anak ane ga kenal setantron satupun 😀

  12. taukah anda siapa di balik film kartun..??
    kartun hanya mengandalkan jasa dubber..

    sedangkan semua penayangan di lakukan atau spenuhnya via komputer..

    sedangkan sinetron…???
    1 film sinetron terdiri dari puluhan aktris maupun aktor indonesia..
    yg mana mereka akan di gaji dan tentunya mereka juga mempunyai tanggungan bayar pajak penghasilan.. dan yg untung siapa negara..???
    sedagkan kartun…????

  13. lebih baik memutar tentang ilmu pekerjaan dan yang bikin orang maju malah asik bnyak ilmunya.. saya sendiri ga suka nonton sinetron saya lebih suka liat dunia olahraga seperti gp dan mancing mania / pengetahuan sosila dan lain lain saya ga suka nonton brita selep selep tv sekarang ini sangat ngatlah parah

  14. KPI parah,, Tolong periksa juga dalang2 KPI ini,,
    berpihak kepada yang bayaran gede,
    Pemeintah mana ,, ganti tu pengurus KPI,,

  15. dari aq msh kecil udah nonton kartun dragon ball..sampai sekarang anak q juga nonotn dragon bal….toh aq dn anak2 q ga terpengaruh utk ikut2an praktekain adegan dragon ball……trus…ap yg salah sama dragon ball….?

  16. tonton baik baik mana ada adegan kebut kebutan , justru mendidik para genk motor jgn suka beratem berbuat onar dijalanan, makannya ikuti jalan ceritanya jgn asal komen, klo film kartun dilarang itu solusi yg tepat sebab klo anak lihat film kartun jadi males mengaji , belajar

  17. ah elo pada min, gak usah sok muna, terserahlah mau film kayak apa, itu tergantung dari diri kita terpengaruh atau tidak. elo2 yang pada tua2 aja tontonan lo bokep sok nasehatin film indonesia 😀

  18. Kalau aq sich asik2 aja nton ni film daripada ggs gag seru.. Gag usah munafik sih,, ini cerita kan banyak pesannya jga.. Gag kyk ggs gag karaun apa..

  19. ktax sih ttep tyang kok, nnti 2016.
    ktax msih ada yg dlam proses kok, ntah lisensi ato apa gk tau.
    nyatax naruto msih aman2 aja.
    yg jdi mslah utama sih d indonesia smua krtun, anime, ato animasi ktegorix smua dpkul rta, msuk jdi “anak-anak”…

  20. sebenarnya bukan tontonan di TV yang bermasalah, tetapi cara didik orang tua yang salah…
    contohnya
    1. Anak SD/SMP yang biasanya belum cukup umur buat naik sepeda motor, anda kasih sepeda motor
    2. Orang tua biasanya gak mau tertip lalu lntas, dan itu di contoh oleh anak anda
    sebagi contoh gw adalah hasil dari didikan orang tua yang baik… meskipun dulu gw nonton kartun di TV mulai dari dragon ball (kusus remaja), crayon shincan (awalnya semua umur tapi berubah jadi dewasa), doraemon (semua umur), tom & jerry (semua umur). dan banyak lagi… tapi gw jadi orang yang lumayan baik? setidaknya lebih baik dari anak2 sekarang…gw gak habis pikir ama KPI..
    kelakuan anak atau perilaku anak itu paling besar di pengaruhi ama orang tua!!! jadi TV peranya sangat sedikit!!!

  21. Ya masalahnya rata2 kartun kalah sponsor sama serigala jadi2an..Kartun diputer cuma buat isi jam kosong yang ga ada tayangan yg pake sponsor..Contoh lain Box office trans tv kalah sama lawakan ga jelas dulu..

  22. itulah indonesia,boleh boleh aja jika sinetron yang ada adegan balapan balapan,namun kita orang harus sadar..kalo indonesia masyarakatnya tidak sadar.nonton itu boleh tapi kalau ditiru itu tidak boleh.itu intinya..sama juga film dengan adegan seks…kita itu kalau mau pintar harus terbuka namun juga harus selektif

  23. sebenernya era shitnetron saat ini memang sangat melenceng dan entah apa yang KPI pikirkan bahkan saya ragu KPI punya otak.

    Dulu sinetron tidak separah ini saat era 90 an ada Jin dan Jun, tuyul dan mbak yul, jinny oh jinny, simanis jembatan ancol, saras, keluarga cemara, gerhana dan masih banyak lagi.

    Memang otak KPI, pemilik stasiun lokal dan pemilik duit udah pada gila semua, baru tahun 2016 aja udah seperti ini, bagaimana jika 10 tahun kedepan aja era shitnetron mungkin makin gak jelas dan banyak ABG lahir cacat, bakar rumah buat senang-senang ABG atau cabe busukan udah hal yang normal buat mereka, makin gila makin happy, entah happy apanya?

    Pakailah tv sebaik mungkin buat pay TV, game, atau monitor tambahan, kalau gak bisa juga jual sekalian TV nya. acara sekarang gak jelas.

  24. Era 90an sy suka nonton Keluarga Cemara. Sayang sinetron jenis ini tumbang karena kalah rating sama sineton sexy dan cabe2an.
    Skrng anak saya tontonannya kartun Indonesia (bang jarwo); Malaysia (upin & ipin / pada zamandahulu atau kancil); korea (Robocar Poly / Taiyo Car /dan kartun kereta api sejenis thomas. Tp lupa judulnya)

    Mudah2an kartun2 ini tetep boleh tayang.

Ketik Komentar Anda