florence

Mumet tenan akibat dari kelangkaan BBM ternyata berbuntut panjang, selain berimbas panangnya antrian di SPBU pastinya harga kebutuhan pokok juga naik, lawong harga telor di warung deket rumah jadi naik bahkan tadi saya beli terasi saja juga ikut naik. Nach ini malah lebih aneh lagi, akibat kelangkaan BBM orang satu ini dilaporkan polisi.

Berikut saya copy kronologinya dari Tribunnews ;

Kronologi

Postingan di akun path atas nama Florence yang bernada menghina warga Yogya ternyata berawal dari Stasiun Pengisian Bahan bakar Umum (SPBU).

Rabu (27/8/2014), Florence hendak mengisi Bahan Bakar Minyak (BBM) motornya, Honda Scoopy di SPBU Lempuyangan. Saat itu, antrean kendaraan terutama motor cukup panjang.

Panjangnya antrean kendaraan yang mengular membuat Florence memilih menuju antrean mobil. Deretan mobil ini sedang mengantre mengisi Pertamax. Namun petugas SPBU kemudian menolak menuangkan BBM non subsidi itu ke tangki motor Florence .

“Saat itu, ratusan pengendara motor yang mengantre menyoraki tingkah Florence,” kata Hendra Krisdianto, fotografer Tribun Jogja yang saat itu berada di SPBU.

Petugas SPBU lantas meminta Florence untuk ikut mengantre dengan kendaraan sejenis bersama pengedara motor lainnya.

Setelah kejadian itu, mucullah postingan Florence yang bernada kasar.

“Jogja miskin, tolol, dan tak berbudaya. Teman-teman Jakarta-Bandung jangan mau tinggal Jogja,” tulis Florence di akun pathnya.

Ia bahkan menyebut tindakan petugas SPBU itu sebagai sebuah bentuk diskriminasi.

“Orang Jogja B******. Kakak mau beli Pertamax 95 mentang-mentang pake motor harus antri di jalur mobil terus enggak dilayani. Malah disuruh antri di jalur motor yang stuck panjangnya gak ketulungan. Diskriminasi. Emangnya aku gak bisa bayar apa. Huh. KZL,” tulis Florence menjawab pertanyaan pemilik akun Rachel.

Karepmu piye to…? lawong yang lain pada ngantri orang satu ini nggak mau ngantri sudah gitu malah menghina orang yogyakarta, pastinya orang yogya banyak yang tersinggung dengan celotehannya itu dan banyak komentar2 pedas dilontarkan gara2 statusnya, yen ngomong disaring disek mbakyu… dan akhirnya si pelaku di laporkan ke polisi.

Perempuan yang disebut-sebut kuliah S2 FH UGM ini resmi dilaporkan ke Polda DIY, oleh LSM Jangan Khianati Suara Rakyat (Jati Sura) yang didampingi oleh kantor advokat Erry Suprianto, pada Kamis (28/8/2014). Laporan tersebut resmi diterima SPK Polda DIY pukul 17.30 WIB dengan nomor laporan STBL/644/VIII/2014/DIY/SPKT.

“Karena aturan hukum jelas, di UU ITE Nomor 11 tahun 2008, kami laporkan tentang pasal penghinaan, pencemaran nama baik, dan provokasi mengkampanyekan kebencian,” ujar Ahmad Nurul Hakam, dari kantor advokat Erry Suprianto.

Ancamannya tak main-main, Ahmad menambahkan bahwa ia bisa diancam hingga 6 tahun penjara dan denda Rp 1 Miliar. Adapun, laporan tersebut langsung diserahkan ke Reskrimsus untuk penyelidikan lebih lanjut.

Jian mumet tenan ki…” Mulutmu Harimau mu…”

bebek saja ngantri…

Bebekantri

46 KOMENTAR

  1. Mang salah sih sampe menghina gitu….cuma pompa buat pertamax yg masih dlm satu garis dgn premium ini yg jadi masalah…masak ngantrinya numpuk dgn bbm bersubsidi..trus bedanya di mana…?

  2. ngomong-ngomong,kalo mau ngisi pertamax+ yang letak pomnya terpisah sama jalur premium itu gimana?
    ikutan antrian mobil kah?

    • ya ikut antrian mobil klo di jalur motor gak ada, muosok ikut antrian motor yg jelas-jelas gak ada pertamax +, lak yo malah iso padu karo petugase

  3. Sebagai seorang cewe apalagi udh kuliah S2 seharusnya tutur kata dan cara otaknya berpikir bakal lebih dewasa dan bijak dlm mengadapi segala sesuatu dibanding orng lain, yg ini malah mulutnya lebih cocok kalo dibilang ky orng gx berpendidikn…

    hanya 1 kata yg pas buat tuh cwe, GUOB**k!!!.., moga aza jd masuk penjara n kena denda 1 Milyar, Amiiiiiiiiiiinnn!…

    • Yang namanya cewek itu berarti orang boss,, lah ini mahluk meragukan kok untuk di bilang orang, kalo emang benar orang berarti orang udik super Kampungan yang bikin malu keluarga, teman, suku dan tempat dia mengejar titel s2 nya itu.. Wong pekok…

  4. Semoga sadar nih orang. jangan asal ngomong. padahal dah jelas dia yg salah, malah menghina Jogja dan rakyat Jogja. Sebagai alumni UGM juga, sangat prihatin, ada mahasiswa S2 kayak gini. Semoga diberi pencerahan.

  5. makanya kalo punya mulut di jaga mbak,katanya s2 fh tapi tingkah lakunya kayak org gak belajar.
    dan buat yg lain saya cuma bisa pesen kalo punya enek2 atau kesel sm orang jangan terlalu di publikasikan dan jgn pernah update status di sosial media dengan kata2 yg menyinggung perasaan orang lain.

  6. ga ngaruh sih mau tuh Org S2 Kek klo ga ada otaknya ngomong yah bgtu.. ga bermoral dan alay juga apa2. diposting kasian yah bahahaha. mimpi ape dah tuh Org ye ampe mau dipenjara perkara postingan dipath.. hadeuhhh

  7. Setuju.. Tuntut secara hukum sekalian, biar nyaho bahwa orang Jogja yang katanya Bodoh bisa menuntut mahluk S2 yang lebih tolol dari anak tk.. Biar mampus mahluk songong kayak gitu.

  8. wedok opo lanang toh kui..cangkeme kok semburat ngono…mahasiswa S2 bahasanya kyk org kurang pendidikan..kamplengi ndasmu baru tau rasa…sek kuliah ae kakean macem..

  9. Koyo ngene wae kok nganti heboh le ribut. Saiki tak takoni, nek umpamane wong timur (Irian dkk) sing terkenal hobi nggawe onar ono sing ngeneki do wani nggawe ribut opo ora?

  10. Yang saya heran, kenapa beli pertamax (ngantri bareng mobil kok gak dilayani..?..). Padahal pemerintah menganjurkan beli pertamax. Di tempat lain (maksudnya di kota lain), spt di tempat saya di Balikpapan, kalo antrian ‘motor’ panjang, saya beli pertamax boleh aja tuh gak di larang, gak di sorakin(di permalukan), itu mungkin yang bikin dia menuangkan dalam tulisan..

  11. orang jogja yg mayoritas santunnya kayak gitu ada menghina. meskipun s2-s3 ato S-tongtong pun pasti masyarakat nya ngga terima di katain kyak ngono..
    modiyar a eist si florens.. ati” jenk nek ngomong..
    aku yang jatim ya ngga terimo yo..

  12. wong jogya dimana saja berada sing ora tersinggung sama bacotanya si loreng(florece) minggat aja dari jogya atau jangan menginjakan kakinya di jogya lagi soale sdh gx punya perasaan dan etika !!! pokoke usir kon minggat wae tuh si loreng juelek tu, untung aku gx di jogya klo aku di jogya bareng bareng tak guebuki mestinya kanjeng sultan sangat tersinggung dan marah besar

Ketik Komentar Anda