ktm indonesia

tambal ban (2)

Menyambung artikel kemarin disini. Saya akan bercerita sesuai dengan fakta dilapangan tanpa bertujuan memojokkan ke seseorang. Saat riding harijumat kemarin dari arah pondok pinang menuju jalan tb.simatupang sampai lampu merah pondok indah tepat depan poiint squqre lebak bulus lampu merah menyala saya berhenti sejenak setelah lampu hijau menyala baru saya jalan tiba2 setelah jalan kurang lebih 30meteran motor terasa goyang tanda ban kempes.

TAMBAL BAN DALAM (1)

Kemudian saya banting setir kekiri, setelah saya cek ternyata ban belakang kempes dan tertancap baut cacing. Karena saya melihat tepat 50meteran tempat saya berhenti ada tukang tambal ban maka saya langsung tertuju ke TKP saja, sampai disana ngantri dulu 3 motor, hadech…lagi apes. Saatnya ban belakang dibongkar… saat mau dibongkar saya minta baut yang nancep itu dilepas dulu dari ban tapi dia bilang ” nggak usah bang biar saja nancep dulu kalau diambil dulu takutnya ban dalam jadi rusak” satu keganjalan terjadi disini…

Lanjut melepas ban luar…hadech sya nggak tega melihat istri kedua dicongkel2 seenaknya saja alhasil pelek jadi lecet2…! setelah salah satu sisi ban luar terlepas selanjutnya melepas ban dalam..nach disinal keganjilan kedua terjadi…dengan alasan melepas bautnya susah maka baut tersebut ditusuk2 dari dalam pakai tang lancip…karena belum keluar juga ditusuk2 lagi pakai obeng dari dalam juga… baut tidak bisa keluar juga akhirnya dicongkel dari luar apakai obeng. “padahal sepele kalau dicabut dari luar tinggal congkel saja”. Setelah baut dilepas lanjut ban dalam dilepas.

TAMBAL BAN DALAM (4)

Ban dalam sudah terlepas kemudian si lay bilang “mas bannya sudah sobek parah tidak bisa ditambal, kalau mau ganti ban dalam yang biasa harganya 40ribu kalau mau pakai merk swa..lo harganya 45ribu ?”, ya sudahlah saya pilih opsi 45ribu cuma beda lima ribu dari pada pakai ban dalam biasa malah bikin repot lagi. Hadech…dengan rasa kecewa kok bisa ban dalam bisa sobek gedhe banget dan sobekan itu letaknya jauh dari lubang bocor akibat ketusuk baut.

Berikut kejanggalan saya :

1. Ban bocor tepat sebelum ada tukang tambal ban.

2. Baut tidak dicabut dulu saat melepas ban…“awas ini bisa modus”,

3. Dengan alasan melepas baut/paku ban dalam ditusuk dari dalam alhasil ban dalam jadi robek. Kalau melihat si lay menusuk2 obeng/tang lancip dari dalam langsung tegor saja dari pada kita buntung.

4. Ban dalam sobek, seharusnya cuma ada satu lubang tertusuk baut tapi ada dua lubang dan sobekannya besar, lihat gambar dibawah.

TAMBAL BAN DALAM (3)

5. Baut berwarna hitam seperti habis dibakar dan putih dibagian bawah, iniseperti cerita dari berbagai sumber kalau paku atau baut seperti ini terlabih dulu dibakar sebelum disebar ke jalanan.

tambal ban (5)

6. Saya harus bayar 45ribu… padahal ban swa..oy cuma 20ribu, meskipun bayar 45ribu sudah termasuk ongkos pasang tapi saya rasa itu sangat mahal.

TAMBAL BAN DALAM (2)

Itulah rangkaian kejadian semoga bisa bermanfaat buat para rider…

TAMBAL BAN DALAM (5)

 

Pada gambar diatas yang no1 adalah posisi lubang tertusuk baut, yang no2 sobekkan diduga karena ditusuk obeng dan tang lancip.

45 KOMENTAR

  1. itu jalur ane lwat tiap hari…!! di ban mtr ane jg ada baut seperti itu..blm ane cabut smpe skr..kira2 ud 5 bulanan tu baut nongkrong d ban ane.. ane pake ban tubeless merk F*R…klo ban tubless merk laen ga tau jg dh nasibnya gmana..

  2. Masih masuk akal kalo cuman lubang… Pengalaman saya malah ban dalam putus jadi 2!!! Asal muasalnya gara2 kena lobang berjalan, eh lobang di jalan. dan itupun gak langsung habis anginnya. setelah sampai di tukang ban, di congkel2 sampe yang namanya Velg Casting bibirnya banyak yang dower. udah gitu gantinya pake ban dalam yg merk nya gak jelas, main langsung pasang aja tuh orang. saya sempat cegah supaya gak langsung pasang. saya tanyain dulu harganya. ternyata 45rb plus pasang. Gilee bener nih orang. saya coba menawar, eh… malah di bilang ban saya keras (kalau empuk namanya spons, bukan ban). dan katanya lagi “nih, gara2 bannya keras, bibir saya sampe kena pencongkel ban, jadi sekarang bibir saya luka”. Kontan aja saya jawab dengan sedikit emosi: Itu Resiko pekerjaan bapak, jadi jangan di berikan ke saya dong. kalo gak mau kena pencongkel ban, ya gak usah kerja aja sekalian. Bapak luka sendiri kok resikonya di berikan ke saya??? Tapi berhubung kejadiannya jam 10 malam dan masih jauh dari rumah, ya terpaksa deh saya bayar 45rb…
    Gak masuk akalnya, Angin di ban gak langsung habis lha kok ban dalamnya putus jadi 2?
    Kalo putus jadi 2, pasti angin langsung saat itu juga langsung habis disertai suara letusan…
    Emang dasar tukang ban gak jujur… kira2 luka yang di bibirnya tambah parah gak ya??? Hihihihi…

  3. mudah mudahan ga ada lagi tukang tambal di indonesia. amiinnnnnn
    biar tau rasa yg berfikiran jelek.
    dan semua harus pakai ban tubless. jadi ga usah pakai ban dalam lagi, kalau ga , ga usah pakai ban sekalian, biar kayak kreta kuda, wkwkwkwkwkwk

  4. yang nomor 6 ga masuk akal, ga ada ngaruh”nya di bakar dulu. itukan baut bekas pake jadi karatan lantaran yg setengahnya tertanam di benda kerja jadi terhindar dari air yg menyebabkan korosi,. tapi kalau itu baut di sebar di jalanan nggak menutup kemungkinan oknumnya tukang tambal ban. bener ga ?? heheheh !!!

Ketik Komentar Anda