ktm indonesia

ARIPITSTOP.COM – Menarik sekali ketika saya mendapatkan cerita dari salah seorang karyawan dealer bengkel resmi, fakta yang terjadi ketika ada sebuah motor matic yang belum keluar plat nomornya tetapi kondisi motor mogok akibat pelatuk klepnya patah, setelah saya telusuri ternyata sepertinya ada miskomunikasi disini atau memang pemilik motor yang bandel. Motor belum turun plat nomor bukan berarti motor bebas tanpa servis, konsumen tetap harus menjalankan kewajibannya untuk datang ke bengkel resmi sesuai buku petunjuk servis agar garansi motor tidak hangus dan tentunya motor tetap dalam kondisi sehat.

Jadi, ceritanya adalah, ada konsumen datang ke bengkel untuk minta garansi karena motornya mogok. Motor ini belum memiliki plat nomor karena memang belum turun, baik itu STNK maupun plat nomor belum selesai diproses padahal setelah saya lihat tanggal pembeliannya tanggal 16/07/2018, yang artinya motor ini sudah berjalan hingga 3 bulan bahkan odometernya saja sudah menunjukkan angka 11.641 km, berarti motor ini dalam satu bulan menempuh jarak hampir 4ribuan km.

Penampakan speedometer yang baru 3 bulan tapi sudah mencapai 11.641 km, dengan jarak waktu yang baru 3 bulan tapi sudah mencapai hampir 12ribu km, maka sudah bisa dipastikan motor ini sangat bekerja keras, dalam sehari minimal menempuh jarak hingga 130an km, bisa jadi orang ini tinggal di Bogor tapi kerjanya di Jakarta atau untuk motor operasional misalnya untuk ngojek atau nganter barang2.

Lalu kok bisa motor ini sudah rusak duluan sebelum diservis ?, dilihat dari kondisi jeroannya itu motor kehabisan oli, terlihat kecoklatan sudah lama tidak dilumasi oli, kenapa bisa kehabisan oli ?, motor belum pernah diservis sejak pertama kali beli karena plat nomor belum turun. Mau tipe motor apapun merk apapun kalau sampai 11ribu km belum pernah servis apalagi belum ganti oli bakalan hancur deh mesinnya.

Disinilah miskomunikasi yang terjadi, entah dari sisi dealer yang belum menerangkan kepada konsumen kapan motor waktunya servis atau memang konsumennya yang bandel, bisa jadi konsumennya menunggu plat nomor turun dulu baru melakukan servis (sudah banyak yang terjadi kebiasaan seperti ini). Akan tetapi seharusnya konsumen pro aktif membaca buku petunjuk pemilik dan buku servis karena disitu sudah tertera dengan jelas kapan waktunya servis dan apa yang bisa menggugurkan garansi motor.

Pedoman servis motor itu sebenarnya ada dua, yaitu dilihat dari jumlah kilometer atau dilihat dari jumlah bulan, waktu tersebut diambil mana yang lebih cepat antara kilometer atau bulan. Cara mudahnya seperti dibawah ini, ini hanya misalnya :

  • Servis Gratis ke 1 : 1000km/1bln, mana yang lebih dahulu, jika motor anda jarang dipakai kilometer belum 1000 tetapi sudah hampir satu bulan dari tanggal pembelian sebaiknya lakukan servis gratis yang pertama, begitupun sebaliknya, belum satu bulan sudah hampir 1000km tetap harus dilakukan servis pertama.
  • Servis Gratis ke 2 : 4000km/4bln, mana yang lebih dahulu, jika motor anda jarang dipakai kilometer belum 4000 tetapi sudah hampir empat bulan dari tanggal pembelian sebaiknya lakukan servis gratis yang kedua, begitupun sebaliknya, belum empat bulan sudah hampir 4000km tetap harus dilakukan servis kedua.
  • Servis Gratis ke 3 : 7000km/7bln, mana yang lebih dahulu, jika motor anda jarang dipakai kilometer belum 7000 tetapi sudah hampir tujuh bulan dari tanggal pembelian sebaiknya lakukan servis gratis yang ketiga, begitupun sebaliknya, belum tujuh bulan sudah hampir 7000km tetap harus dilakukan servis ketiga.
  • Servis Gratis ke 4 : 10.000km/10bln, mana yang lebih dahulu, jika motor anda jarang dipakai kilometer belum 10.000 tetapi sudah hampir sepuluh bulan dari tanggal pembelian sebaiknya lakukan servis gratis yang keempat, begitupun sebaliknya, belum sepuluh bulan sudah hampir 10.000km tetap harus dilakukan servis keempat.

Biasanya ketentuan servis sudah tercantum di buku servis gratis dan buku petunjuk pemilik. Bisa dibayangkan motor yang sudah sampai 11.641 km berarti seharusnya sudah servis minimal 4 kali dan juga minimal 4 kali penggantian oli. Kalau sudah 11ribuan km tapi belum juga ganti oli ?, hancur dech mesinnya. Kalaupun pernah servis satu kalipun tetap saja telat ganti olinya…

Lalu bagaimana kalau plat nomor belum turun, apakah boleh servis gratis ?, boleh banget, karena kita hanya perlu menunjukkan kwitansi atau tanda terima pembelian motor sebagai pengganti STNK. Jadi pada intinya adalah konsumen juga harus aktif bertanya ke dealer, jangan menunggu pihak dealer apalagi jika seandainya pelayanan dealernya amburadul, atau bagian ekspedisinya lagi marahan sama istrinya…

40 KOMENTAR

  1. Aneh 3 bulan belum dapat plat nomor? Biasanya maximal 15 hari kerja. Ato samsatnya yg lagi kehabisan bahan dasar plat!!

    • Asli ini mah Go Block Banget Yg Punya tu Motor..!!!
      11rb Km Belum Pernah Ganti Oli sama sekali?

      elu pake motor listrik kalo ga mau ganti oli mesin.
      wkwkwk
      Kok Masih Idup Ya Orang Kek Begini?
      Herman dehh

  2. Ko bisa lama gitu ya 3bln belum keluar Plat nomor, wah pelayanan Dealernya kurang memuaskan tuh. Yaaa yg salah dua-duanya sih, dealer sama yg punya.
    Ah tapi temen kerja punya Soul Gt baru 2 minggu juga udah diklaim..ada suara klotek2 di mesin. Sekarang lancar.
    Kualitas mesin jaman skrngπŸ˜‘πŸ˜‘

  3. Mau bilang tolol tapi entar ane dikata ga bisa berkata sopan tapi kalo ngeliat kelakuannya….kok ya emang pantes disebut tolol. Udah salah banget itu mah, kalo dia ngotot minta klaim garansi ya bakalan ane ketawain. Dibawa ke DDS Cempaka Putih juga bakalan ditolak klaim garansinya.

    Yang sabar ya Mas Ari.

    • Tanya aja dia udh prnah punya motor belum, masa iya gk tau.. kecuali emak2 baru punya motor alias motor pertama baru gua prcaya dia gk tau

    • motor ane, R15 V2 Bulai Mei 2014 (edisi booking onlen) sampai sekarang masih 27 ribuan wakakaka. dipake tiap hari padahal

  4. Itu untuk motor baru atau semua usia motor …
    Se tau saya klo ganti oli itungannya kilometer bkn waktu ….bener ga sih …
    Cmiiw kang

    • Semua motor, terutama yg masih servis gratis, klo ganti oli memang boleh pakai pedoman kilometer tapi untuk servis gratis sesuai ketentuan yg berlaku

  5. Ingat…
    Garansi akan berlaku jika motor selalu di service di bengkel resmi…
    Nah kalo gini sih ya….
    Yang punya adalah tipe orang “gampang beli tapi susah ngerawat”
    Tau sendirikan orang2 yg seperti itu?
    Biasanya yang sering menyebabkan kecelakaan dijalanan, asal2 lan dalam mengemudi, dan sering ngelecetin motor orang diparkiran dengan asal2 parkir keluar masuk motor…
    Sama barang dia sendiri aja males ngerawat mau gimana hormat sama barang orang lain?
    Giliran gini, dia nuntut2 dealer…
    Sedangkan dealer itu sudah memberikan ketentuan tersendiri untuk garansi…
    Yang punya motor asli PARAH!

Ketik Komentar Anda