TEKNIK PENGENCANGAN BAUT (3)

Yup, info singkat saja bro buat yang suka ngotak atik motornya sendiri atau suka lepas pasang baut apa saja di rumah. Pengencangan baut tidak asal putar dan kencang saja bro, jika pemasangan baut kurang kencang alias torsinya kurang maka baut bisa lepas ketika mendapatkan getaran misalnya ketika motor jalan, begitu juga ketika memasang baut sekuat tenaga bisa jadi baut malah patah atau ulirnya selek. Pengencangan baut ada batasan torsi maksimalnya seperti contohnya di motor, mau kencangkan baut as roda tidak asal putar baut/murnya saja.

Setiap baut atau mur yang nempel di motor kita pasti ada maksimal torsinya, jika salah torsi maka bisa berabe dech… jika kita sudah terbiasa lepas atau kencangkan baut/mur seperti mekanik maka kita bisa mengira2 seberapa tingkat kekencangan yang dibutuhkan, lawong mekanik saja kalau lagi apes kadang bautnya bisa patah apalagi orang awam yang tidak terbiasa. Teknik pengencangan baut atau mur yang benar sebenarnya harus memakai kunci torsi atau kunci momen, wah mosok setiap ngencengin baut pakai kunci momen ? repot… tapi itu sudah ย prosedurnya. Kunci torsi ini ada yang manual ada pula yang digital, kita bisa seting seberapa torsi yang diperlukan untuk mengencangkan sebuah baut sesuai torsi yang tertera di buku manual motor.

TEKNIK PENGENCANGAN BAUT (4)

Di dalam buku petunjuk service motor ada tertera besaran torsi yang diperlukan untuk mengencangkan setiap baut atau mur karena torsinya berbeda2 tergantung dari ukuran baut dan murnya juga, jadi tidak semua baut tingkat kekencangannya sama.

TEKNIK PENGENCANGAN BAUT (1)

Lalu bagaimana kalau kita tidak punya buku panduan sevice apalagi kunci torsi ? gampang kok… cukup modal spidol saja. Nich tutorialnya :

TEKNIK PENGENCANGAN BAUT (2)

  1. Mur dan baut digaris segaris untuk menandai saat pengencangan Mur/baut.
  2. Tampak Mur dan baut sudah dikasih tanda segaris.
  3. Setalah sudah ditandai, lepas mur dan batunya.
  4. Pada saat pemasangan kembali pastikan tingkat kekencangan mur dan baut segaris dengan tanda yang dicoret tadi.

Nich setelah dikencangkan kembali dan garis mur dan baut sudah sejajar.

TEKNIK PENGENCANGAN BAUT (3)

Untuk membuktikan tingkat kekencangannya sama atau tidak, saya kasih videonya ketika mur sudah dipasang dikencangkan sejajar garis lemudian saya cek menggunakan kunci torsi yang sudah saya setel di angka 400 kgf sesuai besaran torsi yang tertera di buku manual service. Ketika tingkat kekencangan sudah sesuai maka kunci torsi akan berbunyi ”klek-klek”.

TEKNIK PENGENCANGAN BAUT (5)

Berikut videonya, via hp klik disini

33 KOMENTAR

  1. masuk akal juga, kl motor baru kluar diler segera kasih tanda spidol baut-mur nya, kl udah sering di bongkar pasang jd g tau itu dh pas sama angka torsiny apa gak…

  2. pernah panik gara gara kunci torsi :D, pas ban mobil gua bocor, nah berhubung yg pake mbak gua, (untungnya) dia udah tau caranya ganti ban, mau ngganti ban, udah selese, mau ngencengin baut pelek ban mobil, pinjem kunci torsi di bagasi punya om gua , ane sengaja gak di beritau kalo ntar bunyi “klak-klak”, pasang pelek, eh tiba tiba bunyi “klak”, langsung dah telp plus laporan ke gua “dek baute pelek dol” (dek bautnya pelek slek), langsung dah dirumah ketawa semua pas tau kalo dia pake kunci torsi yg jelas jelas bakalan bunyi “klak-klak” ๐Ÿ˜€

  3. kang Ari mau nanya ni, sorry keluar dr topik ๐Ÿ™‚
    Apa tdk apa2 ganti oli smp 3 bln krn pemakaian yg nda smp 1000KM/3bln?
    sebaiknya ganti oli tiap brp lama klo jarak tempuh sebulan kira2 hanya 300 KM. Tks

  4. Buku petunjuk servis Nmax nya bisa dapetin dimana ya kang? Saya coba cari google 2DP-F8197 malah dapetnya yg versi thailand. Ga nemu yg versi bahasa indo ato inggris.

Ketik Komentar Anda