ducati monster (6)

PT Supermoto Indonesia (Ducati Indonesia) terancam gulung tikar dari empat jaringan pemasaran resmi Ducati Indonesia di Jakarta, yakni di Kelapa Gading, Serpong, Kebayoran Baru, dan Pondok Indah, hanya menyisakan satu saja yang masih beroperasi yakni di Pondok Indah. Tidak dipungkiri salah satu permasalahannya karena semakin melemahnya nilai tukar rupiah,bayangkan saja dari dulu sempat stabil di angka 9ribuan sekarang sudah melonjak hingga 13ribuan per $1 amerika,belum lagi lonjakan Pajak Penambahan Nilai atas Barang Mewah (PPnBM) membuat Ducati Indonesia semakin pasrah menerima keadaaan.

Pajak kendaraan juga naik 10% ditambah lagi belum lama ini pemerintah mengeluarkan peraturan yang memberatkan buat para pengusaha importir seperti PT Supermoto Indonesia, pemerintah coba mengatur kembali soal perakitan mobil dan motor di Indonesia, melalui Peraturan Menteri Perindustrian Republik Indonesia Nomor: 34/M-IND/PER3/2015, Tentang Industri Kendaraan Bermotor Roda Empat atau Lebih dan Industri Sepeda Motor. Motor-motor CBU masih tetap bisa dijual di tanah air lewat importir umum (IU) yang memiliki Angka Pengenal Impor-Umum (API-U) bukan sebagai produsen. Atau bisa tetap lewat APM atau produsen dengan syarat motor-motor CBU tadi dirakit di Indonesia. Dari peraturan ini sebenarnya bisa dilihat bahwa pemerintah ingin mendorong investasi di Indonesia makin banyak besar. Bila pabrikan membangun fasilitas produksi dan perakitan, harapannya bisa membuka lebih banyak lapangan pekerjaan. Dan bukan tidak mungkin dengan dirakit di dalam negeri harganya bisa lebih murah. Tapi justru peraturan itu malah memberatkan para ATPM dan seperti PT Supermoto Indonesia terancam bangkrut total.

Kita tunggu saja kabar selanjutnya dari PT Supermoto Indonesia semoga saja masih tetap bisa bertahan ditengah2 perekonomian yang carut marut ini, tapi ya kalau nilau tukar rupiah semakin melemah tinggal tunggu nasib para importir lain akan bernasib sama seperti PT Supermoto Indonesia, lach KMI piye…? sebagaian besar motornya impor semua loch…

1 KOMENTAR

  1. pt. supermoto indonesia kurang cerdas kalo mau tutup.

    ane usulkan beberapa motor bisa disewakan per 3 jam Rp.1,5jt.
    selain bisa merasakan sensasi naik ducati, juga bisa mengenal karakter motor…
    kan tak kenal tak sayang….
    kalo udah ngerasain pasti pengen punya… tul ga om ari?

  2. saatnya uang ketat…belanja motor kalau diperlukan kalau ga perlu mending uang disimpen atau beli saham karena lagi pada turun

  3. wkwkwwkkw

    Coba ducati ngasih DP 0 rupiah kek honbul

    Pasti laris manis

    Tp pd gk bayar angsuran langsung ditarik leasing kek fbh kambing

    Ngoahahhahaha

  4. Motor harga ratusan juta terap az bunyinya mirip ky motor twin ninin 250, kan rugi beli mahal2 tp malah dikira orng ninin modifn, Wkwkwkwkwk…

    • comment paling bodoh yg pernah gw baca..! ducati ya khasnya L twin, orang bayar mahal keran suara mesin itu boss..kliatan bgt bukan orang yg paham motor..tp sok tau!

      • Ane jg tau ducduc itu L twin 2 silinder Coook!, mkaX bunyinya ky ninin, biar kasih knalpot hrga 100jt jg ttp az bunyiX ky ninin, bwa kenceng dr jauh jg orng ngira ninin suaraX, msih bagusn MV-Agusta kali merdu, loe aza yg “goblok pake banget” gx pernah dengar suaraX si Ducduc mka koment gx punya otak…

      • Kan kata gue suara knalpot bukan suara mesin, kalo suara mesin mah ya sm az bunyi kemrosak has motor eropa

      • udah2 jangan di bully, mungkin otaknya sedang lelah, nanti lama2 jadi depresi ujung2nya bunuh diri 😀

        gaya bahasanya aja ngalay, tapi yaa sudahlah kalau jalan hidupmu seperti itu, saya paham kok..hahahah

  5. Kayaknya cuma yamaha yang untung dengan melemahnya nilai tukar rupiah. Wong motornya diexport semua. Hwehwehwe.

  6. Ya selain nilai tukar rupiah jg karena pajak mtr diatas 250cc yg klewat tinggi.cuma berapa gelintir orang yg sanggup dan mau bayar mahal.mayoritas sisanya mungkin berpikiran lebih baik beli mobil

  7. dimanapaun strategi jepang tetap menang ketimbang eropa..bisnis…bukan mata uang naik..tapi jepang lagi marah..kawak..yama..honda..suzuki..nyerang eropa

Ketik Komentar Anda